Yagudin dan Plushenko: juara yang saling membenci

Pada masa ini, sukan luncur tunggal lelaki di Rusia mengalami krisis. Adakah kemenangan Dmitry Aliev baru-baru ini di Kejuaraan Eropah di Graz, Austria, memberi harapan kepada peminat. Jika tidak, semua perhatian telah lama terpikat pada gadis-gadis itu: perjuangan yang serius, walaupun ramah untuk podium dalam kumpulan Eteri Tutberidze menimbulkan minat untuk penyewaan.

Pada akhir abad ke-20 dan awal tahun 2000-an, semuanya berubah sebaliknya. Wanita tidak begitu beruntung dalam pertandingan utama, tetapi dua murid Alexei Mishin - Alexei Yagudin dan Evgeni Plushenko - telah bersedia untuk memimpin satu sama lain untuk mengambil emas pada permulaan berikutnya. Dan mereka melakukannya - pada gilirannya dan, tentu saja, saling tidak menyukai. Kami menceritakan kisah konfrontasi antara dua pemain skat bertajuk di masa lalu, yang nasibnya sangat simbolik terjalin pada masa kanak-kanak dan mempunyai banyak persamaan hingga akhir karier mereka.

Mesyuarat di Yubileiny: bagaimana para skaters berada di bawah kepemimpinan Alexei Mishin?

Yagudin mula bermain luncur pada usia empat di Leningrad asalnya, ibunya membawanya untuk belajar. Mentor Little Lyosha adalah Alexander Mayorov - pelajar Alexei Mishin. Pemain skate muda itu di bawah bimbingan jurulatih pertama selama lapan tahun. Ketika atlet pemula berusia 12 tahun, Mayorov diundang untuk bekerja di Sweden. Ibu bapa Yagudin tidak membiarkannya pergi ke luar negeri setelah mentor dan, atas cadangan jurulatih, memindahkan anak itu ke kumpulan Mishin di Istana Sukan Yubileiny.

Plushenko berakhir di sana dua tahun kemudian. Sebelum itu, dia berlatih di Volgograd di bawah bimbingan Tatyana Skala dan Mikhail Makoveev. Sangat menarik bahawa Eugene juga datang untuk bermain skating pada usia empat tahun dan atas desakan ibunya. Pada usia 11 tahun, dia terpaksa pindah ke St. Petersburg sendirian untuk melanjutkan pelajaran, kerana sekolah sukan Volgograd ditutup.

Yagudin dan Plushenko: juara yang saling membenci

Alexey Mishin dan Evgeny Plushenko

Foto: Dari arkib peribadi Evgeni Plushenko

Maka tidak ada yang menyangka bahawa dua budak lelaki yang kelihatan menyakitkan akan menjadi pesaing utama lelaki meluncur. Sejauh ini, mereka telah melakukan unsur-unsur dengan aman di atas es, saling membuli di bilik persalinan, dan perhatian Mishin tertumpu pada bangsal yang lebih tua - juara Olimpik Alexei Urmanov, Ruslan Novoseltsev dan Oleg Taturov.

Pertunjukan Boy: Yagudin terkurung dalam loker, dan Plushenko dihalau pulang

Zhenya yang berusia 11 tahun dan Lyosha yang berusia 13 tahun adalah yang termuda dalam kumpulan Mishin. Sebelum peralihan Plushenko ke Yubileiny, Yagudin adalah sasaran utama untuk buli. Dia kemudian mengatakan bahawa kes itu tidak berakhir dengan kata-kata: lelaki yang lebih tua dapat mengalahkan yang lebih muda dengan penutup pisau. Dan setelah rakan sepasukan mengunci Alexei di loker yang sempit di bilik persalinan dan menahannya di sana selama kira-kira satu jam.

Malangnya, Evgeny juga tidak terlepas dari penghinaan. Selalunya dia dicelahakikat bahawa dia adalah pelawat. Pergi ke Volgograd anda! - ungkapan yang selalu didengar oleh Plushenko, dan paling kerap dari Yagudin. Rupa-rupanya, Alexei berjaya mengumpulkan kemarahan, dan sekarang dia juga memutuskan untuk mendapatkan kembali yang lebih muda.

Yagudin dan Plushenko: juara yang saling membenci

Skandal paling kuat dalam permainan skating. Kisah Tony Harding

Bagaimana salah satu skaters AS yang paling menjanjikan menguburkan kariernya dalam satu hari.

Yagudin dan Plushenko: juara yang saling membenci

Zagitova vs Medvedev: bagaimana penampilan pemain skat dalam kehidupan seharian

Kita terbiasa melihat mereka dalam gambar yang disusun dengan terperinci terkecil. Apa yang tersembunyi di sebalik kosmetik dan pakaian cantik? di Australia. Kemudian Alexei menang, dan Eugene menduduki tempat keenam. Sebagai orang dewasa, Yagudin mengingat kemenangan itu tanpa semangat, walaupun dia memperoleh $ 10 ribu untuk emas, dan Plushenko hampir sepuluh kali lebih rendah - $ 1,5 ribu.

Alexey Mishin berusaha membiakkan bangsal pada permulaan yang berbeza, dan mereka hanya bertemu di pentas Grand Prix di St Petersburg (di mana, omong-omong, Plushenko kalah dengan rakan sepasukannya). Masalah baru mula matang: Yagudin, kerana sifatnya yang impulsif, sering hilang sabar. Sekarang dia cemburu dengan pelatih Urmanov yang berpengalaman, dengan siapa dia pergi ke pertandingan yang sama dan, secara semula jadi, menjadi lebih lemah. Nampaknya Alexei semuanya disiapkan dengan sengaja: sementara dia bermain di bawah bayangan juara Olimpik, Plushenko menjadi kegemaran mentor.

Yagudin dan Plushenko: juara yang saling membenci

Alexey Yagudin dan Evgeny Plushenko

Foto: Dari arkib peribadi Evgeni Plushenko

Adalah ironik apabila Evgeny melihat keadaan dari perspektif yang berlawanan. Pada pendapatnya, Alexey adalah kegemaran Mishin. Bagaimanapun, dia mendapat program, muzik, kostum terbaik dan diberi lebih banyak masa. Plushenko sendiri mengumpulkan selebihnya.

Musim 1997/1998 adalah yang terakhir untuk dua pemain skat, ketika mereka bermain dalam satu kumpulan. Selama ini, Alexey mengalahkan Evgeny dalam lima kejohanan, memenangi Kejuaraan Eropah di Milan dan melayakkan diri ke temasya di Nagano. Tetapi semua kelebihan sepertinya diturunkan ke latar belakang, dan Mishin benar-benar dipenuhi dengan Plushenko yang sederhana dan tepat waktu. Skater menulis mengenai hal ini dalam autobiografinya Pertunjukan lain:

Dengan latar belakang disiplinnya, konflik semakin bertambah. Pada Kejuaraan Eropah di Milan, jurulatih berusaha keras: dia melarang Yagudin untuk berkomunikasi dengan pemain skat lain, mengambil konsol permainan dan mengawal waktu atlet kembali ke bilik hotel. Tetapi ini jauh dari perkara terburuk. Titik didih dicapai pada Sukan Olimpik 1998.

Titik balik: Permainan di Nagano dan berangkat ke Tarasova

Pada temasya itu, Alexey berada di tempat kelima, dan Ilya Kulik, pelajar Tatiana Tarasova, memenangi pertandingan ... Hasilnya - atau lebih tepatnya, itu tidak masuk akalalasannya - menjadi kekecewaan utama bagi Mishin. Yagudin demam ketika dia sedang duduk di bawah penghawa dingin setelah program pendek, dia pergi ke orang yang sewenang-wenangnya sakit dan gagal. Dalam autobiografinya Narom, dia mengingatkan permulaan yang menyerang:

Setelah Olimpik yang tidak berjaya, baik pemain skater maupun pelatih menyembunyikan bahawa hubungan mereka telah menemui jalan buntu. Ketika Persekutuan Luncur Tokoh Rusia mencadangkan menghantar Plushenko ke kejuaraan dunia yang akan datang dengan memintas Yagudin, hampir semua orang tidak bersetuju dengan keputusan ini - kecuali Mishin. Alexey bagaimanapun berjaya ke kejuaraan dunia, mengambil emas, dan kemudian memutuskan untuk pergi.

Yagudin dan Plushenko: juara yang saling membenci

Alexey Yagudin di Olimpik di Nagano

Foto: Jamie Squire / Allsport

Pada musim off, diketahui bahawa Ilya Kulik meninggalkan Tatyana Tarasova. Yagudin memutuskan untuk tidak melepaskan peluang itu dan memanggilnya secara peribadi, meminta untuk diterima dalam kumpulan. Selepas peralihan, pemain skater itu diancam bahawa mulai sekarang dia tidak akan memenangi satu permulaan. Pada mulanya, nampaknya keinginan mengerikan itu akan menjadi kenyataan.

Permulaan keunggulan Plushenko terhadap Yagudin

Menurut Plushenko, dia tidak menyangka Yagudin akan meninggalkan Mishin, tetapi gembira dengan hasil ini. Sejak itu, Evgeny telah menjadi pemain skater utama dalam kumpulan itu dan pada tahun 1999 memperoleh kemenangan pertama ke atas rakan sekerjanya yang lebih tua. Ini berlaku di Kejuaraan Rusia - pertandingan yang kemudian diserahkan kepada Plushenko sembilan kali lagi, dan bukan sekali kepada Yagudin. Alexey mengesyaki bahawa pengadil tidak begitu adil dan telus kerana hubungan mesra bekas mentor dengan ketua persekutuan.

Masa yang sukar telah datang dalam karier Yagudin: Plushenko telah dewasa dan telah mengalahkan pesaing selama tiga tahun. Selain itu, sendi di paha mula sakit. Ini mengecewakan jurulatih baru Alexei Tatiana Tarasova. Dia, pada gilirannya, mengubah taktik permainan: sekarang penekanan dalam program Yagudin bukan pada cap quad, tetapi pada karisma dan akting. Untuk menenangkan watak bangsal yang tidak terkawal, Tarasova menggunakan bantuan psikologi Rudolf Zagainov. Terdapat desas-desus aneh di sekitar karyanya bahawa dia boleh mencerca atau menghipnotis lawan pemain skater.

Yagudin dan Plushenko: juara yang saling membenci

Suit yang berubah warna. Seperti apa pakaian skater yang paling indah?

Gaun berkilat bernilai beratnya dalam bentuk emas, gambar yang tidak dapat dilupakan dan mereka yang membuatnya.

Yagudin dan Plushenko: juara yang saling membenci

Bendera netral. Siapa dan mengapa tampil di bawah simbol Olimpik

WADA menggantung Rusia dari kejohanan besar selama empat tahun. Dan ini bukan kali pertama atlet dilucutkan sifat kebangsaan mereka.

Pertarungan terakhir: Sukan Olimpik 2002

Dan pertaruhan dimainkan. Sudah tentu, setelah banyak kekalahan, Yagudin tidak dijanjikan kemenangan di Olimpik dan dianggap sebagai kegemaran Plushenko. Bagi Eugene, Sukan Bandar Salt Lake telah menjadisukar: dia, anak emas pemain skating lelaki Rusia, menang.

Plushenko terjun pertama dalam program pendek - mantel kulit domba empat kali ganda, yang, dalam kata-katanya, dia tahu sebagai Bapa kita. Pada suatu ketika, atlet membenarkan kegagalan itu dengan campur tangan Zagainov, yang diduga menghipnotisnya. Selepas persembahan pertama, pemain skate mengambil posisi keempat: jelas bahawa tidak ada cara untuk mencapai yang pertama.

Yagudin dan Plushenko: juara yang saling membenci

Evgeni Plushenko di Olimpik di Salt- Lake City

Foto: Matthew Stockman / Getty Images

Pada masa yang sama, Yagudin berteriak gembira dan melompat atas kegagalan pesaing. Dia sedar bahawa dia akan merebut gelaran Olimpik. Dan ia berlaku. Alexey dengan cemerlang melakukan program Winter, yang ditonton oleh penonton puluhan kali dalam rakaman dan selepas temasya.

Kedua-dua pemain skat menunjukkan persembahan percuma mereka dengan baik, tetapi jurangnya jelas. Penyewaan Yagudin begitu luar biasa sehingga, ketika mendekat, dia berlutut di depan pelatih, yang membawanya ke kemenangan yang diinginkan. Dan Tatyana Anatolyevna menjerit kepadanya: Terima kasih, sayang, terima kasih! Saya tidak tahu anda boleh melakukannya!

Bersara: satu senario 12 tahun terpisah

Setelah memenangi Olimpik, Yagudin memenangi Kejuaraan Dunia di Jepun, dan kemudian, di awal musim depan, pergi ke Skate America. Tetapi dia tidak dapat membuat persembahan di sana. Tepat sebelum pelaksanaan program, dia pergi ke hakim dan mengakui bahawa dia tidak akan dapat meluncur kerana sakit sendi. Kisah biasa, bukan? Pada masa yang sama, Alexei mengakhiri kariernya, dan harus memasukkan prostesis titanium di kakinya.

Plushenko terus menggembirakan pelatih dan penonton dan pada tahun 2006 memenuhi impian lama: dia memenangi Olimpik di Turin. Yagudin mengatakan bahawa pada masa yang sama dia mengirim rakannya SMS yang tulus dengan ucapan tahniah, tetapi tidak mendapat sambutan.

Yagudin dan Plushenko: juara yang saling membenci

Evgeni Plushenko pada majlis anugerah di Olimpik di Turin

Foto: Elsa / Getty Images

Sekiranya kita berbicara mengenai temasya tersebut, maka pada tahun 2010 Plushenko menjadi yang kedua di Vancouver, dan di 2014 kembali meraih emas dalam pertandingan berpasukan. Tetapi dalam sukan luncur tunggal, dia tidak berjaya menunjukkan dirinya: sama seperti Alexey, dia menarik diri dari pertandingan beberapa minit sebelum penyewaan, yang tidak dapat dilupakan oleh peminat. Lagipun, kerana Evgeny, juara berpotensi muda ditinggalkan: Maxim Kovtun dan Sergey Voronov.

Ketika semangat mati: kebencian para pemain skat diciptakan?

Sudah bertahun-tahun berlalu sejak pertarungan antara Plushenko dan Yagudin. Kedua-dua pemain skat itu mengakhiri karier mereka, mengambil bahagian dalam pertunjukan ais, menulis otobiografi di mana mereka saling menyebut berkali-kali, dan berpisah. Sekarang mereka berusaha berbicara dengan tegas mengenai konfrontasi masa lalu, dan Yagudin bahkan mengatakan bahawa media meningkatkan konflik mereka.

Mungkin ada banyak yang diperkatakan sekarang , dibesar-besarkan. Tetapi kenyataannya adalah kenyataan: lelaki-lelaki ini tidak bosan memijak tumit masing-masing dan tidak saling menerima kerana watak yang sama sekali berbeza. Dan yang utama ialah kemarahan sukan mereka telah memberi kita banyak kemenangan yang cerah.

Yagudin dan Plushenko: juara yang saling membenci

Es dan muzik dari filem. Persembahan yang cerah dalam sukan luncur tunggal wanita

Zagitova dalam gambar Lara Croft yang membawa maut, dan Lipnitskaya - seorang gadis dengan mantel merah dari Spielberg. Apa lagi yang membuat para pemain skatter mengejutkan penonton?

Yagudin dan Plushenko: juara yang saling membenci

Kehidupan setelah es. Apa yang dilakukan para pemain skat yang mengakhiri kerjaya mereka

Sotnikova, Lipnitskaya dan Zagitova, yang berehat sebentar. Ke mana perginya mereka yang meninggalkan ais besar pada usia muda?

Catatan sebelumnya Persembahan Shakira dan J.Lo turun dalam sejarah Super Bowl
Catatan seterusnya Pencapaian Lewis Pugh: aktivis eko berlayar di perairan Antartika untuk menyelamatkan planet ini