安徽80岁老爷子做卤菜20年,几十年的老卤,肥肠90元猪头肉40元一斤!【唐哥美食】

Bekerja dan Melancong seumur hidup

Pada suatu malam musim panas yang panas di festival sukan ekstrim di Crimea, Championship bertemu dengan bekas pengarah seni Gipsy dan salah seorang pencipta jenama Misia Slava Glushkovy untuk membincangkan kerja, perjalanan, muzik kontemporari dan kasut .

- Slava, dari mana asalnya cinta gila untuk kasut?
- Sekadar maklumat anda: cinta untuk kasut di Rusia berasal dari sisi yang sedikit berbeza daripada di seluruh dunia. Di sana dia berasal dari bola keranjang, tetapi di sini semuanya bermula dengan jalan, menari dan grafiti. Saya tidak sengaja berada dalam gelombang ini, kerana pada suatu ketika saya baru saja datang ke Gogolevsky Boulevard, ke sebuah rumah yang terletak di sebelah Nike Arbat, dan membeli satu pasang di sana. Dia sangat cantik dan duduk dengan selesa sehingga saya segera membeli yang sama, hanya dengan warna yang berbeza. Saya meletakkannya di rak, tetapi mereka kelihatan sedikit sehingga saya membeli dua pasang lagi. Dan kemudian saya berfikir bahawa kerana ada empat pasang, maka harus ada empat lagi. Kemudian saya tertarik dengan latar belakang model, untuk mengetahui sebab penampilan mereka, pemain yang memainkannya, dan sebagainya.

- Berapa banyak pasangan yang anda miliki sekarang?
- Saya tidak pasti, saya menghitung terakhir dua tahun lalu. Selama ini, saya memberikan sejumlah wang, kerana ada kasut yang tidak membawa banyak nilai dengan sejarahnya. Ia cantik, jadi saya memakainya untuk musim ini, dan kemudian saya memberikannya kepada seseorang atau menjualnya dengan harga yang sangat murah, kerana saya tidak mempunyai banyak ruang di apartmen saya untuk menyimpan semuanya. Saya rasa ada sekitar 200 pasang sekarang.

- Bagaimana sejarah Misia bermula?
- Misia hanyalah kesinambungan logik dari keseluruhan kisah berjalan ini, kerana selama tujuh tahun saya menghabiskan banyak wang untuk itu. Di suatu tempat di hati saya bermimpi tidak hanya berbelanja, tetapi juga menghasilkan wang untuk kasut. Saya melihat projek Misia pada tahap ketika ia masih ditutup. Saya masuk untuk minum kopi, menghargai bahagian dalam. Saya sangat menyukainya sehingga saya menulis kepada mereka di Instagram, dan saya dijemput untuk singgah untuk berbual. Saya berminat untuk mengetahui apa yang dirancang secara umum, kerana saya telah lama menggunakan tema sneaker. Saya datang dan selama tiga jam kami bercakap mengenai kasut, gaya, fesyen dan pakaian. Di akhir perbualan, saya ditanya: Baiklah, adakah anda bersama kami ?. Dan sudah tentu saya bersetuju. Dan selama satu setengah tahun kami telah berusaha untuk melakukan sesuatu bersama-sama.

- Bagaimana anda berakhir di Gipsy?
- Cerita dengan Gipsy berbanding cerita dengan kasut sangat logik. Ia boleh dipanggil tangga kerjaya biasa. Saya belajar di universiti dan bekerja sebagai pelayan di Simachev.

Suatu ketika makan malam, secara kebetulan, saya berada di meja yang sama dengan Ilya Likhtenfeld, pemilik Simachev. Dia, tentu saja, tegang pada mulanya, nkerana saya tidak biasa duduk di meja dengan kakitangan saya. Tetapi kami masih berbual, dan pada akhirnya dia mengatakan bahawa dia melihat potensi dalam diri saya dan bersedia membantu membuat sesuatu yang saya buta. Saya menjawab bahawa saya masih belajar, tetapi secara global saya tidak keberatan. Pertama, dia menghantar saya bekerja di Novikov, kemudian saya membuka loteng di Kuznetsky Most. Kemudian saya kembali ke restorannya sebagai pengurus, tiga bulan kemudian saya menjadi timbalan pengurus HR dan membuka Zyu-cafe di Arbat. Enam bulan kemudian, saya memberitahu Ilya bahawa saya bosan dengan Zyu dan makanan segera itu bukan milik saya. Keesokan harinya dia memanggil saya, mengatakan bahawa dia sedang membuka bar baru (Gipsy) dan mengajak saya untuk datang dan melihat. Kemudian ada kawasan yang benar-benar kosong dan ada rumput, tetapi saya segera mengatakan bahawa saya mahu bekerja di sana. Selama tiga bulan saya bertugas sebagai pegawai, namun saya tidak begitu berjaya dalam hal ini. Ada saat-saat ketika ada sesuatu yang tidak kena, dan saya menyedari bahawa ini kerana saya telah merindui sesuatu. Saya dan Ilya membincangkan perkara ini dan memutuskan bahawa saya akan pergi ke jabatan seni, kerana ini lebih dekat dengan saya. Pada mulanya saya menjadi penolong pengarah seni, dan enam bulan kemudian saya menjadi pengarah seni sendiri.

- Bukan rahsia lagi bahawa anda sering bepergian. Beritahu kami tentang tiga tempat paling keren yang pernah anda kunjungi.
- Saya sangat sayangkan Amerika. Arahnya agak poppy sekarang, tetapi saya masih menyukainya - saya tidak boleh. Pertama, ibu saudara dan bapa saudara saya tinggal di sana, tidak jauh dari San Francisco, jadi kali pertama saya berada di sana lama dahulu, pada tahun 2004. Kemudian pada tahun 2007 saya menghabiskan sepanjang musim panas di Miami di Work and Travel, bekerja sebagai pelayan, tidur di pantai. Mengembara banyak tempat. Saya tidak suka Miami, bagi saya ia seperti versi Amerika Sochi. Saya suka Los Angeles, New York dan San Francisco. Dan jika kita bercakap mengenai Eropah, maka saya menyukainya kerana ia dekat dan anda boleh keluar pada hujung minggu, tetapi bagi saya kebanyakan bandar Eropah kelihatan sama.

- Apakah ada tempat yang belum anda kunjungi, tetapi mahukan?
- Saya akan terbang ke Tokyo, saya benar-benar ingin ke sana. Saya telah lama memerhatikan beberapa lelaki yang tinggal di sana, dan nampaknya mereka mempunyai dunia yang sama sekali berbeza. Mereka berfikir secara berbeza, motif mereka berbeza, dan secara umum format hiburan mereka berbeza. Ini sangat indah di sana, ada teknologi baru, ada orang yang menarik dan ada fesyen, dan saya, peliknya, entah bagaimana terbenam di dalamnya. Dan saya juga ingin pergi ke Australia dan Barcelona, ​​saya belum pernah ke sana, dan ini adalah peninggalan besar.

- Apa jenis muzik yang anda dengar?
- Jujur? Saya mendengar semuanya. Saya gemar mendengar muzik klasik di dalam kereta pada waktu pagi setelah melakukan beberapa set gila, kerana ia menenangkan dan mengatur suasana yang tepat. Saya menghormati generasi baru pemuzik Rusia, baik itu Firaun, T-Fest atau Husky. Saya sebenarnya bukan peminat mereka, tetapi saya mendengarkannya, kerana saya berminat dengan bagaimana pemandangan itu berkembang di Rusia. Saya menghormati Yegor Creed, yang banyak dibenci, kerana ia adalah semacam pop. Tetapi album barunya sangat bagus baik dalam pengeluaran dan jugamengenai membaca. Tetapi kebanyakan saya mendengar muzik asing, lebih baik Amerika. Walaupun kadang-kadang saya suka mendengar sesuatu yang tidak biasa dalam bahasa yang saya tidak faham, contohnya rap Jerman atau orang Perancis. Dalam set saya, saya juga boleh bermain apa sahaja. Saya mempunyai satu muslihat: pada pukul empat pagi, ketika semua orang sudah dalam kegilaan liar, saya mengenakan Celine Dion, dan semua orang mula menangis, gadis-gadis menjatuhkan bra mereka, seseorang menari tarian yang perlahan, semua orang menyanyi dalam korus, di mana sahaja saya memainkannya ... Dan itu keren.

- Bagaimana anda suka X-Fest? < - Keren. Saya pergi tanpa harapan khusus untuk sesuatu yang besar, kerana saya sering melakukan lawatan dan saya tahu bagaimana wilayah kami. Tetapi di sini semuanya dilakukan dengan sejuk. Saya suka ini semua sesuai dengan sukan, bahawa mereka membina taman skate yang sejuk di sini dan membawa atlet peringkat tinggi dari Moscow, St. Sevastopol sedang berkembang, bergerak ke suatu tempat, dan bagus. Kami mengadakan pesta hebat di bawah Batu Bata, saya sangat gembira mendengarnya, kerana ini adalah muzik zaman kanak-kanak saya, saya mendengarkannya di masa perdana saya, tetapi di konsert saya menyedari bahawa masih ada mesiu di termos. Secara amnya, saya gembira dengan festival ini, jika mereka memanggil saya tahun depan, saya pasti akan datang.

TIPS AGAR BISA LOLOS MELEWATI IMIGRASI MALAYSIA

Catatan sebelumnya Peregangan Graviti Sifar: Tiga Pose untuk Pemula
Catatan seterusnya Bagaimana saya menjalankan maraton Berlin: kisah Nadya Belkus