Azmin Dan Mahathir Tersepit? Mana Parti Baru? Zahir Dan Najib Wajib Masuk Penjara Atau...?

Ini tidak berlaku: keadaan luar biasa perlawanan yang dibatalkan dan ditangguhkan

Setiap hari, beratus-ratus ribu perlawanan bola sepak berlangsung di seluruh dunia di pelbagai peringkat. Namun, dalam beberapa keadaan, permainan harus dibatalkan atau dihentikan. Sejarah mengetahui banyak kes seperti itu. Ini terutama disebabkan oleh bencana alam, pertembungan antara peminat atau ancaman terhadap keselamatan pemain. Tetapi kadang-kadang alasan untuk membatalkan atau menghentikan perlawanan sangat pelik sehingga menyebabkan gema di dunia sukan. Kami telah memilih 5 kes yang paling tidak biasa ketika penganjur perlawanan terpaksa menghadapi masalah luar biasa.

Untuk membiarkan kaki anda bernafas

Pada tahun 1948, pasukan kebangsaan India mengejutkan seluruh dunia bola sepak Eropah ... Pada Sukan Olimpik London, para pemain memutuskan untuk bermain dengan kasut hanya ketika hujan atau di padang yang likat. Dalam semua kes lain, mereka tidak mahu mengubah tradisi bola sepak mereka dan bermain tanpa alas kaki. Sekiranya keadaan cuaca sesuai dengan orang India, sebelum pertandingan mereka membungkus kaki mereka dengan kain kaki seperti kaki, dengan jari kaki mereka melekat. Sebagai contoh, dalam perlawanan menentang Perancis, hanya penjaga gol dan pemain pertahanan pasukan yang memakai kasut. Dan kerana India menggunakan perlawanan itu dengan skema 2-3-5, tidak siuman dengan standard bola sepak moden, di mana 2 adalah jumlah pemain pertahanan, sebanyak 8 dari 11 pemain berlari tanpa alas kaki di seberang padang.

Ini tidak berlaku: keadaan luar biasa perlawanan yang dibatalkan dan ditangguhkan

Pemain bola sepak India bermain tanpa alas kaki

Foto: Perpustakaan Negeri New South Wales

FIFA akan datang melarang pemain keluar tanpa but. Oleh itu, India menjadi pasukan pertama dan terakhir bermain tanpa alas kaki dalam kejohanan antarabangsa utama.
Diyakini bahawa keengganan untuk bermain dengan sepatu bot menyebabkan pasukan kebangsaan menolak untuk berpartisipasi dalam final Piala Dunia 1950 di Brazil. Namun, banyak yang menyebut alasan lain: negara itu tidak mempunyai cukup wang untuk menghantar pasukan kebangsaannya ke Brazil.

Kegelapan di lapangan

Pada tahun 1961 Inggeris Gillingham > sepatutnya pergi melawat Barrow . Oleh kerana tuan rumah mesyuarat tidak mempunyai stadium yang dilengkapi lampu sorot, perlawanan dijadualkan pada waktu siang agar dapat bermain sebelum gelap. Nampaknya masalah itu diselesaikan, dan pemain dari Gillingham hanya dapat bangun lebih awal untuk tiba di utara negara itu pada waktu petang, di Stadium Barrow. Tetapi pada hakikatnya, semuanya ternyata jauh lebih rumit.

Perkara pertama yang dilalui oleh pemain Gillingham dalam kereta. Mereka tidak dapat menunggu yang berikutnya, kerana mereka akan membuang banyak masa dan menerima kekalahan teknikal. Oleh itu, pihak pengurusan kelab harus mengambil langkah kecemasan - untuk menyewa kapal terbang, yang pada masa itu merupakan kemewahan yang tidak terjangkau untuk sebuah kelab bola sepak dari sebuah bandar kecil Inggeris. Pasukan terbang ke Blackpool, dari mana masih ada jalan sejauh 70 km. Akibatnya, para pemain sampai ke stadium dengan kereta, ditemani oleh pengiring polis. Di kem Barrow, para tamu diharapkan untuk terakhir dan waktu demi waktu mereka menangguhkan, tetapi tidak membatalkan, permainan. Ternyata, itu tidak sia-sia: pasukan berkumpul, peminatnyatempat duduk terasa sejuk, dan wisel permulaan masih berbunyi.

Ini tidak berlaku: keadaan luar biasa perlawanan yang dibatalkan dan ditangguhkan

Pemain Gillingham di padang

Foto: dari arkib Gillingham FC

Namun, perlawanan ini, nampaknya, tidak ditakdirkan untuk berlangsung. Pada minit ke-76, dengan skor 7: 0 memihak kepada Barrow, pengadil memutuskan untuk mengakhiri permainan. Dan mengapa anda berfikir? Kerana bermulanya kegelapan. Liga Bola Sepak memutuskan untuk tidak melantik pertandingan susulan dan mengekalkan hasil di mana pasukan meninggalkan padang, dan pemain Gillingham pulang tanpa insiden dan tanpa mata.

Terlalu dingin, mari kita pergi esok

Perlawanan antara Lincoln City dan Coventry pada pusingan ketiga Piala FA 1962/63 dijadualkan pada 5 Januari, tetapi kerana cuaca sejuk, perlawanan harus ditunda selama beberapa hari. Dan untuk beberapa hari lagi. Dan lebih jauh lagi. Alam tidak mahu permainan ini berlaku. Secara keseluruhan, 15 percubaan dilakukan untuk menetapkan tarikh, sehingga akhirnya, setelah 3 bulan dan 1 hari, pada 6 Mac, mesyuarat masih diadakan. Nampaknya pemain bola sepak Coventry sangat kesal dengan perpindahan yang tidak berkesudahan dan memutuskan untuk melepaskan kemarahan mereka terhadap pemain Lincoln City. Perlawanan berakhir dengan kekalahan - 5: 1 memihak kepada Coventry.

Ini tidak berlaku: keadaan luar biasa perlawanan yang dibatalkan dan ditangguhkan

Lincoln City pada perlawanan, 1957

Foto: Petang Petang / Getty Images

Wizard di gawang

Sekiranya pengakap kelab-kelab terkemuka Eropah mengetahui bahawa penjaga gol Rwanda itu Mohamud Mossi tahu bagaimana tidak hanya untuk memukul bola, tetapi juga untuk mengusir semangat jahat, biaya perpindahan Mohamud mungkin akan melebihi anggaran tanah airnya di Afrika.

Pada tahun 2003, semasa pertandingan kelayakan Piala Negara-Negara Afrika, Rwanda - Uganda, Mossi menyalakan api tepat di pintu gerbang pasukannya untuk mengusir kejahatan yang boleh mengganggu kejayaan pasukannya. Tidak jelas bagaimana penjaga gawang berjaya menyeludup campuran yang mudah terbakar ke lapangan, tetapi kerana prestasi ini, pertandingan dihentikan selama setengah jam, sehingga pemain kedua-dua pasukan dan petugas pemadam kebakaran berjaya memadamkan api, yang hampir menyebar ke tempat berdiri.

Sihir Mossi membantu: penjaga gawang tidak kebobolan satu gol, dan Rwanda menang dengan skor 1: 0. Uganda berusaha mengajukan banding hasil pertandingan dan memberikan lawan kekalahan teknikal atas api di lapangan, tetapi ditolak.

Penjaga gol paling berdedikasi dalam sejarah

Keadaan pembatalan pertandingan Kejuaraan England 1937 antara Chelsea dan Charlton sama sekali tidak pelik, dan pada mulanya kisah ini nampak biasa. Pasukan bermain pada Hari Krismas dalam keadaan kelam kabut. Pada satu ketika, pengadil perlawanan memutuskan untuk mengakhiri perlawanan kerana penglihatan yang kurang baik, dan semua pemain meninggalkan padang. Semua orang kecuali penjaga gawang Charlton, Sam Bartram yang legendaris.

Ini tidak berlaku: keadaan luar biasa perlawanan yang dibatalkan dan ditangguhkan

Penjaga gol Sam Bartram di pintu gerbang

Foto: Ockinden / Central Press / Getty Images

Kemudian dalam otobiografinya, dia teringat:

Segera setelah permulaan pertandingan, kabut mula menebal gol Chelsea. Penjaga gol Chelsea, Vic Woodley adalah yang pertama hilang dari pandangan. menyaksikan kita menyerang pintu gerbang orang lain. Oleh kerana kita menyerang di pintu gerbang orang lain, saya mula membezakan rakan seperjuangan saya dengan lebih sedikit.

Saya berjalan bolak-balik di sepanjang garisan gol dan berseri-seri dengan kegembiraan bahawa orang-orang kami mengejar Chelsea di separuh padang mereka. Beberapa masa berlalu, dan saya mula bergerak ke garisan penalti, mengintip ke dalam murk. Pertahanan biru jelas habis, saya fikir. Akhirnya, saya melihat beberapa gambar: Apa yang anda lakukan di sini? Perlawanan dibatalkan seperempat beberapa jam yang lalu. Padang itu kosong - ia adalah polis. berjalan ke bilik persalinan, rakan sepasukan saya sudah mandi dan terbahak-bahak dengan ketawa.

PSBB KEMBALI KETAT, APA ARTINYA UNTUK KITA?

Catatan sebelumnya Apa yang wanita Perancis makan dan mengapa mereka kurus?
Catatan seterusnya Apa yang berlaku pada badan jika anda berhenti minum kopi?