Skandal skating tokoh paling kuat. Kisah Tony Harding

Tonya Harding adalah nama yang diketahui oleh setiap tokoh skating abad ke-20. Kini, selepas tayangan perdana filem Tonya Against All pada tahun 2017 dan tiga pencalonan Oscar, imej pemain skater pemberontak telah melampaui sukan.

Perkara pertama yang terlintas di fikiran ketika seseorang menyebut Harding dalam perbualan, - skandal berprofil tinggi yang sama antara dia dan saingannya Nancy Kerrigan pada malam Olimpik 1994. Bersekutu dengan suaminya Jeff Gillowly dan pengawal Shawn Eckardt, dia membiarkan Shane Stant menyerang saingan utamanya. Semua ini adalah untuk memasuki pasukan Olimpik dan menjadi yang pertama.

Kami telah mengetahui apa yang sebenarnya terjadi pada tahun 1994 yang sangat jauh, mengapa nasib sukan Tony Harding pada awalnya merupakan kesimpulan terdepan dan siapa yang sebenarnya harus disalahkan atas apa yang terjadi. Kami menceritakan kisah ini kepada anda.

Masa kecil Tony

Gadis itu dilahirkan dalam keluarga miskin LaVona dan Al Harding. Ayahnya sendiri mempunyai masalah kesihatan yang tidak selalu mengizinkannya bekerja. Tetapi El pergi memburu dan membawa Tonya bersamanya, dan juga menanamkan cinta pada perlumbaan drag dan mengajar asas-asas mekanik. Ibu Harding adalah wanita yang sangat impulsif, yang juga sering minum dan jarang melepaskan rokoknya. LaVona mempermalukan anak perempuannya dan, menurut Tony, bahkan menggunakan kekerasan fizikal, walaupun dia sendiri tidak pernah mengakuinya atau meminta maaf atas tindakannya.

Dalam filem Tonya Against All, kemuncak keganasan ditunjukkan dalam episod di mana LaVona, dalam keadaan agresif, melemparkan pisau ke bahu anak perempuannya. Keamatan emosi pemandangan tidak dapat dilihat. Saya ingin mempercayai bahawa ini adalah penemuan para penulis, kerana tidak semua yang terdapat di mocumentari mencerminkan peristiwa sebenar.

Masa kecil Tony tidak boleh disebut sederhana dan bahagia. Gadis itu bermimpi membesar secepat mungkin, agar hidupnya lebih stabil, dan ibu bapanya akan mengarahkannya ke jalan yang benar. Namun, pada tahun 2009, ayah Tony meninggal dunia, dan mereka sama sekali tidak mempunyai hubungan dengan ibunya sejak tahun 2002.

Langkah pertama dan kejayaan di atas es

Tonya Harding mula meluncur ketika dia baru berusia tiga tahun. Dia suka belajar, dan ibunya, untuk menopang hobi anak perempuannya secara kewangan, bekerja sebagai pelayan dan menyerahkan botol dan tin kosong. Tetapi kemudian semuanya berubah ke arah yang bertentangan. Gadis itu membuat kemajuan hebat dan mengembangkan bakatnya. Sudah berusia 12 tahun, dia dapat melompat tiga kali lipat - salah satu elemen lompatan yang paling sukar oleh standard skating wanita. Sejak itu, ayah tiri LaVona dan Tony memperoleh kejayaan.x atlet yang menjanjikan.

Sejak berusia 16 tahun, Harding mula bersaing dalam kejuaraan dewasa Amerika, tetapi hanya pada tahun 1989 mencapai podium, menduduki tempat ketiga, dan meraih emas di pentas Skate America Grand Prix. Menjelang tahun 1990, Tonya dianggap sebagai pesaing utama gelaran juara AS. Ramalan gembira dihancurkan oleh asma yang sejuk dan berkembang, kerana Harding tidak pernah dapat melakukan program bebasnya dengan bersih. Tempat kedua selepas yang pendek berubah menjadi ketujuh terakhir.

Crown triple axel

Kad trofi Tony adalah triple axel - lompatan, yang merupakan standard dalam set lelaki. Dia menjadi wanita kedua di dunia dan orang Amerika pertama yang melakukan elemen kompleks seperti itu dengan bersih. Setelah juri pertama kali melihat ini di Kejuaraan AS 1991, Harding memperoleh skor teknikal tertinggi, 6.0, yang hanya diberikan oleh pengadil kejuaraan 13 tahun sebelumnya.

Untuk memahami bagaimana pelaksanaan triple axel merupakan kejayaan untuk meluncur angka pada masa itu, anda perlu beralih ke masa kini. Malah ketika ini, ketika gadis-gadis kecil masih melakukan lompatan suku tahun, hanya seorang pemain skate yang beraksi, Elizaveta Tuktamysheva, melompat dengan gandar 3.5 putaran di arena dewasa. Sejauh ini, dalam keseluruhan sejarah bermain luncur angka, hanya ada enam wanita yang dapat melakukan ini, dan di antaranya Tonya Harding.

Namun, elemen yang begitu kompleks itu hanya tunduk pada pemain skater hanya dalam satu tahun kariernya - 1991 - ia diakui yang paling berjaya. Selama ini, Tonya melakukan gasing empat kali tanpa kejatuhan dan ketidaktepatan. Kemudian, dia tidak lagi berjaya melakukan ini dalam pertandingan.

Keghairahan dan konflik dengan Kerrigan

Kemudian semuanya berjalan dengan sedih. Bintang skating tokoh AS yang baru mula pudar. Melangkah ke Olimpik 1992, Tonya Harding menduduki tangga keempat jade, selepas itu seluruh siri kegagalan yang menggelikan diikuti dalam kariernya. Sebagai contoh, pada Kejuaraan AS 1993, seorang atlet melepaskan jasnya, dan dia terpaksa meminta hakim untuk menghentikan penampilannya. Selanjutnya di Skate America - kejadian hampir sama: skate longgar, kerana program ini juga terganggu.

Skandal skating tokoh paling kuat. Kisah Tony Harding

Nancy Kerrigan dan Tonya Harding on Ice

Foto: Pascal Rondeau / Getty Images

Pada akhir tahun ini, peristiwa mengerikan mula terjadi, yang berfungsi sebagai permulaan lebih lanjut Konflik Tony dengan Nancy Kerrigan. Sebelum pemilihan untuk kejuaraan kebangsaan, penganjur acara itu menerima ancaman tanpa nama terhadap Harding. Selepas itu, Persatuan Tokoh Luncur AS memutuskan untuk menangguhkan pemain skater itu atas alasan keselamatan. Di satu pihak, banyak yang menganggap pilihan seperti itu betul, tetapi di sisi lain ... Sebarang melangkau kejuaraan besar dalam permainan skating angka yang terus berkembang boleh mengancam dengantahun depan anda menghadapi risiko tidak memenuhi tahap juara.

Titik perubahan dalam karier anda

Pada masa serangan ke atas Nancy Kerrigan, yang berlaku pada 6 Januari 1994, Tony sudah mengalami kesukaran yang besar dalam karier sukannya ... Pada malam Olimpik Musim Sejuk, dia takut (dan bukan tanpa alasan) bahawa dia mungkin tidak membuat pasukan Olimpik AS. Dan untuk pemain skater, seperti atlet lain, memenangi temasya menjadi impian utama. Hanya pada tahun-tahun skating bernilai emas mereka, dan jika Tonya tidak berada dalam pasukan kebangsaan pada masa itu, maka dalam empat tahun, mungkin, persaingan akan benar-benar mengusirnya dari arena antarabangsa kerana usianya.

Keadaan gugup Tony dan yang tidak dikenali mendorong mantan suaminya Jeff Gillowly dan pengawal Shawn Eckardt untuk meyakinkan Shane Stant untuk mematahkan kaki pesaingnya Nancy sehingga dia tidak dapat lolos ke pasukan kebangsaan. Namun, Stant tidak dapat memenuhi pesanan pelanggan yang kejam dan hanya mencederakan kaki Kerrigan dengan tongkat teleskopik tepat di atas lutut. Walaupun Nancy terpaksa meninggalkan kejuaraan kebangsaan, Tonya mendahului kedudukan dan berjaya memasuki pasukan kebangsaan. Maka apa yang dapat dengan mudah disebut karma berlaku.

Skandal skating tokoh paling kuat. Kisah Tony Harding

Nancy Kerrigan adalah saingan utama Tony

Foto: Pascal Rondeau / Getty Images

Setelah skandal segera, siasatan kewartawanan dan ancaman pengusiran dari pasukan kebangsaan, Tonya masih meneruskan pertandingan Olimpik, terima kasih kepada pengasas Nike Philip Kesatria. Permainan itu tidak bernilai lilin. Tonya meluncur lebih buruk daripada biasanya, selain itu, skate dibesarkan lagi: renda pada satu but pecah tepat sebelum keluar ke atas es untuk melakukan program percuma. Keputusan - tempat ke-8. Tetapi Nancy Kerrigan berjaya pulih, menebus waktu yang hilang dan mengambil tempat kedua yang terhormat, hanya kalah dari Oksana Baiul dari Ukraine.

Keputusan dan pemecatan mahkamah

Setelah Olimpik, keadilan tidak lama lagi. Penyelidikan Figure Skating Association sendiri membuktikan bahawa Tonya tahu mengenai rancangan serangan dan bersekongkol. Ini adalah perbezaan utama dan menentukan antara realiti dan filem yang difilemkan.

Dalam filem ini, Tonya menentang semua orang, nasib skater lebih lanjut, iaitu hukuman tiga tahun yang ditangguhkan, 500 jam pekerja pembetulan, denda $ 160,000 dan pengecualian seumur hidup dari pemain skater meluncur dalam peranan apa pun nampaknya tidak adil kerana, menurut skripnya, Tonya benar-benar dibingkai. Dia tidak hanya tahu tentang percobaan pembunuhan yang akan terjadi, tetapi juga menjadi korban: ternyata pengawalnya telah mengirim surat dengan ancaman ke alamatnya.

Dalam kehidupan nyata, semuanya ternyata berbeda. Dia tidak hanya tahu tentang rancangan suaminya dan pasangannya, tetapi pada awalnya juga mempertimbangkan pilihan untuk membunuh Nancy. Tentu saja, dia langsung ditolak.

Siapa yang harus disalahkan?

Pertanyaan semula jadi, jawapannya sepertinya melayang di permukaan. Sudah tentu, Tonya,Jeff Gillowly, Shawn Eckardt dan Shane Stant, yang sudah mendapat apa yang mereka layak. Tetapi jika anda menggali lebih dalam dan membayangkan didikan dan ketidakberpihakan yang sama sekali berbeza dalam dunia skating angka, maka mungkin semuanya akan berubah secara berbeza? Mungkin ketika itu salah satu pemain skat yang paling menjanjikan tidak akan terlibat dalam konspirasi, dikeluarkan dari sukan kegemarannya dan tidak akan berusaha untuk berlumba-lumba dalam tinju dan juga perlumbaan?

Mungkin. Satu perkara yang pasti: gadis ini tidak pernah mudah. Sejak kecil, dia menghadapi ketidakadilan. Dipukul oleh ibu, kekurangan sokongan, hubungan tidak stabil dengan suaminya. Teguran dari masyarakat dan dunia skaters. Tonya bukan seperti yang dia inginkan - merokok, lebam, selalu gugup, dengan pakaian murah yang dijahit dengan tangannya sendiri, tanpa penaja dan dengan keluarga yang skandal. Adakah ini semua dibenarkan untuk menjadi wajah pemain skating Amerika? Hampir tidak. Dan dia, Tonya Harding, seorang gadis dengan bakat luar biasa dan ciri fizikal yang kuat, selalu menginginkan ini.

Catatan sebelumnya Tindakan atlet yang menggerakkan kami
Catatan seterusnya Konfrontasi antara Ronaldo dan Messi. Sekarang bukan sahaja di lapangan, tetapi juga di kedai