Steve Sidwell: pemain bola sepak yang menjual Bentley dan membuka kedai kanak-kanak

Pemain tengah untuk Chelsea, Arsenal dan Brighton. Pemain bola sepak yang berbakat dengan permainan teknikal dan banyak anugerah serta ayah yang penyayang - semua ini adalah Steve Sidwell ...

Putaran yang tidak dijangka

Ketika Steve berusia 35 tahun, kerjayanya sedang berjalan lancar. Nampaknya, apa lagi yang boleh dimahukan oleh pemain yang bercita-cita tinggi dan diminati? Tetapi nasib kadang-kadang tidak membawa kejutan yang paling menyenangkan. Dalam salah satu perlawanan, Sidwell mengalami kecederaan belakang yang serius. Kecederaan ini menjadi ujian bukan hanya untuk dirinya dan kelab bola sepak, tetapi juga untuk keluarga atlet.

Ketika anda berusia 35 tahun dan hidup dalam keadaan penuh, nampaknya akan selalu berlaku. Tetapi jika masalah melanda, bagaimana mencari kekuatan untuk tidak berhenti dan terus bergerak, tidak kira apa? Selepas operasi, sakit punggung Sidwell begitu parah sehingga kadang-kadang dia bahkan tidak dapat membungkuk untuk menggosok giginya, apalagi cuba memulakan latihan lagi. akhirnya disandarkan kepada keadaan. Tiada aktiviti fizikal adalah diagnosis yang mengerikan bagi seseorang yang, sejak kecil, tidak dapat membayangkan hidupnya tanpa bersukan. Apa lagi yang boleh dia lakukan? Bagaimana Sidwell tidak kehilangan kepercayaan pada dirinya sendiri dan terus berjuang?

Isterinya menolong pemain bola. Dia berada di sana sepanjang tempoh pemulihan, dan suatu hari dia hanya berkata: Mari menjual kereta saya? Ngomong-ngomong, Christell, isteri pemain bola sepak, pemilik Bentley. Satu kelainan yang tidak dijangka, bukan? Oleh itu, Sidwell terkejut. Tetapi ini hanya pada awalnya.

Kemudian, dia mengetahui rancangan isterinya dan menyokong sepenuhnya projeknya. Inilah perkara. Christell menggemari pakaian kanak-kanak dan bayi. Semua hiasan kecil, embel-embel dan bulatan ini selalu kelihatannya comel. Kemudian dia memutuskan untuk mengajak suaminya membuat perniagaan sendiri - sebuah syarikat yang membuat dan menghasilkan pakaian anak-anak.

Perniagaan keluarga

Setelah penjualan kereta, pasangan ini mendapat modal permulaan. Tetapi perlu memikirkan reka bentuk, pembungkusan dan banyak lagi perincian. Dan siapa, jika bukan anak-anak itu sendiri, dapat memberitahu apa yang mereka suka? Oleh itu, Sidwell mula bertanya kepada pelanggan muda mengenai warna dan gaya apa yang mereka anggap bergaya, tetapi pada masa yang sama selesa dan praktikal.

Beginilah idea jenama Blousey Baby dilahirkan pada bulan Januari. Kisah lucu berkaitan dengan penampilan namanya. Chris mempunyai bapa saudara. Dia memanggilnya Blausy ketika dia masih bayi. Begitu kecil sehingga sukar untuk mencari pakaian yang sesuai. Oleh itu, bapa saudaranya entah bagaimana membawa pakaiannya untuk anak patung, iaitu blaus. Situasi lucu inilah yang mendorong Kristell muncul dengan nama jenama pakaian, yang akhirnya berjaya.

Selamat berjaya

Steve Sidwell kini meneruskan pemulihannya dan berusaha kembali ke latihan bola sepak. Dia sangat ramah, suka tampil di media, berkongsi kisahnya, dan juga menyukai isterinya dan projek perniagaan baru mereka. Blousey Baby adalah pakaian kanak-kanak yang mempunyai lebih daripada sekadar keinginan untuk menghasilkan keuntungan yang tinggi.

Catatan sebelumnya Mahal vs murah: berapa pakaian atlet terkenal?
Catatan seterusnya Lelaki dalam sejuta. Berapa kos wiski dan pakaian McGregor?