Dean Karnazes: jika suatu hari saya bangun dan tidak dapat berlari, itu akan menjadi akhir

Dean Karnazes menjadi terkenal kepada dunia sebagai pelari maraton super yang tidak terkalahkan. Jarak yang dialami oleh Amerika sangat mengagumkan. Dan tujuan yang dia tetapkan untuk dirinya sendiri dari tahun ke tahun hanya menimbulkan persoalan di benak jutaan orang: bagaimana seseorang dapat melakukan ini?

Sesungguhnya, Dean Karnazes adalah, pada pandangan pertama, orang biasa, lelaki keluarga, pemilik syarikat makanan sihatnya sendiri. Tetapi dalam dunia lari, ia adalah fenomena yang tidak dapat dijelaskan, yang kemenangannya dapat mengesankan bahkan skeptis yang paling tidak masuk akal dan memberinya motivasi. Oleh itu, siapa Dekan Karnazes dan bagaimana kisahnya yang luar biasa bermula? , sakit akibat kehilangan yang tidak dapat diperbaiki. Ketika Dean berumur 21 tahun, dia kehilangan adiknya sendiri: Peri meninggal dunia dalam kemalangan kereta pada hari ulang tahunnya, masih seorang gadis berusia 18 tahun yang sangat muda. Dalam salah satu wawancara, Karnazes mengakui bahawa setelah itu dia jatuh ke dalam kemurungan yang mendalam, menyangkal kenyataan dan terus marah kepada seluruh dunia. Sehingga satu hari.

Hari yang mengubah segalanya

Sembilan tahun selepas tragedi itu, Dean Karnazes meninggalkan bar setelah merayakan ulang tahunnya yang ke-30. Pada masa itu, dia masih jauh dari sukan besar, walaupun pada tahun-tahun sekolahnya dia sudah menemukan dirinya suka berlari. Kemudian dia tiba-tiba memutuskan untuk berlari sejauh 30 batu untuk menghormati ulang tahun itu. Seperti yang diingatkan atlet itu sendiri: Hari ini benar-benar mengubah arah hidup saya.

Rakam tanpa tidur

Pada tahun 2005, Dean Karnazes menempuh jarak 560 kilometer dalam 80 jam 44 minit. Lebih-lebih lagi, dia berlari jauh tanpa meluangkan waktu untuk tidur dan berhenti hanya untuk menukar sepasang kasut yang usang. Tidak ada yang dapat menjelaskan apa yang telah berlaku. Bayangkan saja: malam ketiga tanpa tidur, lebih dari empat ratus kilometer di belakang, dorongan untuk tidur dalam perjalanan, halusinasi, menjerit kerana sakit otot - Dean Karnazes tidak berhenti dan bahkan menemui angin kedua.

Ketakutan terburuk

Sekarang Dean Karnazes berumur 55 tahun, dan dia percaya bahawa sosok seperti itu sama sekali tidak menjadi halangan terhadap apa yang sangat dia cintai. Atlet tidak akan berhenti, walaupun dia memahami bahawa suatu hari akan tiba masanya ketika dia tidak lagi dapat mengatasi jarak jauh dengan cepat dan akan pulih dengan lebih perlahan. Anda tahu, itu tidak mengganggu saya. Saya lebih takut bahawa suatu hari nanti saya akan berhenti berlatih, - berkongsi Dean. Baginya, hujung terburuk adalah yang bermaksud atlet tidak dapat berlari lagi.

Motivasi dalam kebebasan

Perkara yang paling menarik dalam berlari yang memotivasi Dina Karnazesa - rasa kebebasan yang luar biasa. Atlet itu mengatakan bahawa semua perkara yang dianggap oleh banyak dari kita sebagai keselesaan material menindasnya, dan dia mendapati kebebasan dan kesenangan yang nyata hanya ketika bersendirian dengan alam. Dean benar-benar percaya bahawa perasaan ini dapat dicapai oleh setiap orang dan paling sering terletak pada perkara yang paling sederhana.

Kerjaya Dean Karnazes dalam jumlah

- Sepanjang keseluruhan kariernya yang sedang berjalan, Dean Karnazes telah berjalan sekitar 100 ribu batu, yang dalam kilometer melebihi tanda 160 ribu.

- Bukunya Human Ultramarathon terjual habis dengan kejayaan yang luar biasa - lebih dari 250 ribu naskhah.

- Selama lebih dari 20 tahun, dia menakluki ketujuh benua.

- Dean Karnazes pernah menjalankan 50 maraton berturut-turut dalam 50 hari di 50 negeri AS.

- Di negara barat, atlet menempuh jarak 100 batu (160 km) 12 kali sehari. Namun, catatannya sejauh 221 kilometer dalam 24 jam.

Catatan sebelumnya Ibu ruang: temu ramah dengan Mary Shum
Catatan seterusnya Inilah bomnya: di Rusia mereka mula menjual lawatan ke Korea Utara